Graphics: Mimi Phan

DATA DARI BIRO SENSUS DAN IRS MENUNJUKKAN USIA RATA-RATA PARA PENDIRI BISNIS YANG SUKSES BERUSIA 42 TAHUN.

Oleh Meredith Somers
20 April 2018

Mark Zuckerberg, Steve Jobs, dan Bill Gates memulai Facebook, Apple, dan Microsoft di usia 20-an, tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa para pendiri tersebut lebih sukses pada usia 40-an.

Mengapa?

Ide brilian datang pada usia berapa pun, tetapi dibutuhkan pengalaman untuk mengubahnya menjadi kisah sukses. Steve Jobs berusia 21 tahun ketika dia membantu menemukan Apple, tetapi dia sebagai CEO berusia 43 tahun ketika perusahaan tersebut membuat iMac.

Lupakan apa yang Anda dengar tentang anak-anak usia 22 tahun, duduk di sudut kantor-kantor perusahaan startup – Silicon Valley yang sangat populer – jika Anda ingin mencari pengusaha paling sukses, Anda harus menunggu beberapa dekade.

Menurut kertas kerja dari MIT Sloan, profesor Pierre Azoulay dan mahasiswa PhD, Daniel Kim, usia rata-rata pengusaha yang telah memulai perusahaan (startup) dan mempekerjakan setidaknya satu karyawan berusia 42 tahun.

“Jika Anda tidak tahu yang lain, dan Anda memiliki dua ide yang identik, yang diusulkan oleh orang yang sangat muda, yang diusulkan oleh orang setengah baya, dan itulah satu-satunya hal yang harus Anda teruskan, Anda akan lebih baik – jika Anda ingin memprediksi kesuksesan – bertaruh pada orang setengah baya,” kata Azoulay.

Untuk mengetahui korelasi antara usia dengan kewirausahaan, Kim dan Azoulay pergi ke pemerintah, khususnya, data administrasi dari Basis Data Bisnis Longitudinal Biro Sensus, dan data pemilik bisnis Skedul K-1 dari Internal Revenue Service.

Antara 2007-14, kurang dari 1 persen perusahaan startup berkinerja tinggi didirikan oleh anak usia 20 tahun.

Sumber: “Usia dan Kewirausahaan Pertumbuhan Tinggi.”

Tim ini melihat data sekitar 2,7 juta orang yang mendirikan bisnis antara 2007-2014 dan melanjutkan untuk mempekerjakan setidaknya satu karyawan. Seiring dengan usia rata-rata pengusaha, mereka juga belajar bahwa usaha baru dengan pertumbuhan tertinggi memiliki usia rata-rata pendiri (founder) adalah 45 tahun.

Para peneliti memecah data pekerjaan yang menggunakan teknologi tinggi, perusahaan yang didukung VC (Venture Capitalist), dan perusahaan yang mematenkan. Di seluruh Amerika Serikat, rata-rata usia pendiri yakni 43 tahun, 42 tahun, dan 45 tahun, masing-masing untuk divisi tersebut.

Tim melihat usia dan startup di berbagai bidang seperti California, New York, Massachusetts, dan khususnya Silicon Valley. Yang paling mendekati usia pendiri termuda adalah di perusahaan yang didukung VC, yang rata-rata berusia 39 tahun di New York.

Demikian pula, usia pendiri rata-rata untuk satu di antara sektor teknologi “termuda” – dalam hal ini operator telekomunikasi nirkabel – berusia 39 tahun.

Kim dan Azoulay juga menemukan bahwa wiraswastawan 125 persen lebih sukses, jika mereka sebelumnya bekerja di sektor tertentu di mana mereka memulai bisnis.

Sementara itu mungkin datang sebagai kejutan – setidaknya pada usia 20-an yang ingin memulai perusahaan dan para *** pemilik modal ventura yang akan mendanai mereka – kata Kim kepada the Economist, ide itu tidak boleh terlalu berlebihan.

“Secara teori, kita tahu bahwa dengan bertambahnya usia akan banyak memberi manfaat,” kata Kim. “Misalnya Anda mendapatkan banyak modal sumber daya manusia yang berpengalaman, Anda juga mendapatkan lebih banyak sumber keuangan seiring bertambahnya usia, demikian juga koneksi sosial, yang semuanya mungkin akan meningkatkan peluang Anda untuk sukses sebagai seorang pengusaha.”

Ambisi dan kewirausahaan
Ada cara lain untuk mendapatkan informasi tentang pendiri dan pebisnis, seperti LinkedIn, Azoulay menjelaskan, tetapi data Sensus “sangat mendekati kebenaran daripada yang lain. Yang lainnya adalah sampel yang dipilih.”

“Ini bukan hanya data Sensus, yang kuncinya adalah data Sensus yang dicocokkan dengan data IRS,” kata Azoulay. “Orang-orang memiliki akses ke Sensus sebelumnya, tetapi mereka tidak memiliki cara untuk menentukan siapa karyawan dan siapa yang menjadi pendiri. Sekarang kita bisa melakukan itu, ini adalah kali pertama kita bisa melakukan itu.”

Tim ini berkolaborasi dengan Benjamin Jones, profesor di Kellogg School of Management di Northwestern University, dan Javier Miranda dari Biro Sensus. Hanya peneliti Biro Sensus internal yang diberi akses ke data K-1.

Sebelum mendalami data, para peneliti harus membahas beberapa hal, seperti memperjelas pengertian wirausaha versus kewirausahaan, dan mempersempit ruang lingkup dari setiap dan semua perusahaan, kepada orang-orang yang memiliki ambisi untuk tumbuh.

Banyak bisnis dimulai dengan niat untuk sukses, tetapi juga tetap kecil – karena berpikir seperti toko drycleaner atau pizza.

“Tidak ada yang salah dengan itu,” kata Azoulay. “Tapi ketika Anda berbicara tentang kewirausahaan, apa yang Anda bayangkan adalah citra seseorang yang mencoba sesuatu dengan ambisi untuk tumbuh pada saat dia memulai.”

Titik awal itu juga sesuatu yang perlu diatur, kata Kim. Bagaimana Anda mendefinisikan kewirausahaan?

Apakah hari ketika Anda benar-benar mempekerjakan seseorang, pada hari Anda datang dengan ide di garasi Anda, atau pada hari ketika Anda mendaftar di akselerator?

“Tidak ada kesepakatan dalam hal bagaimana Anda mendefinisikan seorang pengusaha; itu tantangan, ”kata Kim. “Kami memiliki kesempatan untuk menggabungkan data Sensus dan data IRS yang memungkinkan kami untuk benar-benar menunjukkan kepemilikan bisnis, dikombinasikan dengan orang-orang yang benar-benar berada dalam bisnis pada saat hari pertama.”

Apa yang bisa Kim dan Azoulay lacak tidak hanya ada di sana pada saat hari pertama, tetapi membedakan antara karyawan pertama dengan non-pendiri, dan pengusaha yang ada di sana pada hari pertama dan juga memiliki saham besar di perusahaan.

“Hal yang menurut saya keren dalam kertas kerja kami, apakah ia berhasil melakukan dua hal sekaligus: untuk menemukan pendiri dan usia mereka, untuk sekumpulan perusahaan muda yang kemungkinan besar memiliki ambisi untuk membangun sesuatu yang bermakna pada waktu mereka baru mulai,” kata Azoulay.

Steve Jobs dan Bill Gates memulai perusahaan mereka masing-masing di usia 20-an, seperti yang ditunjukkan oleh garis-garis vertikal. Tapi saham Apple dan Microsoft memuncak ketika keduanya berada di usia 40-an.

Sumber: “Usia dan Kewirausahaan Pertumbuhan Tinggi”

Kewirausahaan yang lebih baik

Jadi, mengapa umur menjadi kewirausahaan?
Itu bisa merupakan hasil dari modal manusia, sosial, atau keuangan, kombinasi dari mereka, atau sesuatu yang lain.

“Satu hal yang tidak dimiliki Sensus adalah data yang valid tentang pendidikan. Kami tidak dapat memberi tahu Anda para pendiri dengan PhD, atau pendidikan tinggi. Kami tidak tahu itu. Kami melihat sedikit tentang pengalaman Anda,” kata Azoulay. “Itu bagian dari usia berapa, Apakah Anda tahu apa yang terjadi di industri, Anda memahami masalah.”

Itu adalah pelajaran bagi para pendiri dan pemberi dana, kata Azoulay. Saat ini beberapa ide yang layak mendapatkan pendanaan mungkin tidak mendapatkan itu karena pendiri mereka yang berusia 37 tahun diberi label tidak berdaya.

Hal itu tidak berarti tidak ada orang muda yang telah menciptakan “bisnis sukses yang sangat kuat dan sangat besar,” kata Azoulay, tetapi itu juga tidak berarti mereka tidak akan menjadi lebih baik dengan usia mereka. Bill Gates dan Jeff Bezos, misalnya, lebih sukses sebagai anak usia 50 tahun daripada anak usia 20 tahun.

Bagi mereka yang berusia 20 tahun yang ingin menjadi Mark Zuckerberg berikutnya, Kim mengatakan mereka tidak boleh berkecil hati dengan data, dan sebaliknya harus yakin bahwa mereka masih bisa menjadi sukses dan bagian dari peningkatan kewirausahaan.

“Jika Anda berusia 22 tahun atau mungkin baru saja keluar dari program MBA, dan ada perspektif sosial bahwa Anda harus menjadi wirausaha sekarang, pikirkan kembali, karena Anda mungkin memiliki ide bagus tetapi Anda mungkin tidak memiliki keterampilan yang tepat atau pengalaman untuk benar-benar mendorong ide itu, ” kata Kim. “Pikirkan tentang jalur karir sebagai pilihan, bukan hanya sebagai jalur yang pasti.”

Sumber:
http://mitsloan.mit.edu/newsroom/articles/the-20-year-old-entrepreneur-is-a-lie/


0 thoughts on “Pebisnis Sukses Usia 20 Tahun adalah Kebohongan”

Leave a Reply

Related Posts

Arts

Peran seumur hidup: mendorong perdamaian dan kreativitas

Forest Whitaker adalah seorang seniman dan humanis. Dia adalah pendiri dan CEO Prakarsa Perdamaian dan Pengembangan Whitaker (WPDI/ The Whitaker Peace and Development Initiative), pendiri dan ketua dari Institut Internasional untuk Perdamaian, Duta Besar UNESCO Read more…

Arts

Membeku dan Tidak Kontekstual

Membeku (freeze) dan tidak kontekstual (decontextualization) adalah istilah yang digunakan dalam Konvensi 2003 tentang Pelindungan Warisan Budaya Takbenda. Warisan budaya takbenda (intangible cultural heritage) atau lebih dikenal dengan istilah budaya hidup (living culture) menurut pasal Read more…

Enactment

Pasar Konvensional dan Pasar Online

Pasar, tempat bertemunya pedagang (penjual) dengan pembeli. Sebelum mengenal uang, transaksi dilakukan dengan tukar menukar barang (barter). Untuk memudahkan tukar menukar barang diciptakan uang sebagai alat tukar untuk membeli barang dan jasa. Ada barang dan Read more…