Negara kita dibangun berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa (pasal 29, ayat 1) dan Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agama dan kepercayaannya itu (pasal 29, ayat 2).

Toleransi antarumat beragama bukan berarti meyakini kebenaran semua agama (pluralisme), melainkan mengakui perbedaan agama dan kepercayaannya itu berdasarkan Konstitusi (pasal 29, ayat 1 dan 2).

Bagaimana sikap toleransi yang benar?

Bagi setiap pemeluk agama dan kepercayaannya itu, agama dan kepercayaannya itulah yang paling benar menurut keyakinannya.

Sikap yang benar dalam toleransi antarumat beragama dan kepercayannya itu dengan menghormati perbedaan agama dan kepercayaan itu tanpa harus meyakini bahwa semua agama dan kepercayaannya itu benar (pasal 29, ayat 2).

“Untukmu agamamu, dan untukku agamaku.”
(QS. Al-Kafirun 109: Ayat 6)

Jadi, sikap kita tidak meyakini bahwa semua agama dan kepercayaannya itu benar (pluralisme), tetapi kita belajar mengenal perbedaan dan saling menghormati perbedaan agama dan kepercayaannya itu (multikulturalisme) agar kita dapat hidup berdampingan secara damai berdasar atas Pancasila dan UUD 1945.

Bagaimana sikap kita terhadap pemeluk agama dan kepercayaan yang lain?

Sebagai umat Islam, kita diperintahkan Allah agar berlaku adil kepada suatu kaum.

“Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu sebagai penegak keadilan karena Allah (ketika) menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah kebencianmu terhadap suatu kaum mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah. Karena (adil) itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh, Allah Maha Mengetahui terhadap apa yang kamu kerjakan.”
(QS. Al-Ma’idah 5: Ayat 8)

Sumber: Al-Qur’an Indonesia http://quran-id.com

Jadi, Negara Indonesia bukan Negara Sekuler, yang memisahkan Negara dengan Agama dan Kepercayaannya itu, melainkan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasar atas Pancasila dan UUD 1945, yang mengakui perbedaan agama dan kepercayaannya itu (pasal 29, ayat 1 dan 2).

Tujuan kita bernegara untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia; memajukan kesejahteraan umum; mencerdaskan kehidupan bangsa; dan mewujudkan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.

Semoga Allah merahmati kita semua, Aamiiin.


0 thoughts on “Negara Indonesia bukan Negara Sekuler”

Leave a Reply

Related Posts

Arts

Peran seumur hidup: mendorong perdamaian dan kreativitas

Forest Whitaker adalah seorang seniman dan humanis. Dia adalah pendiri dan CEO Prakarsa Perdamaian dan Pengembangan Whitaker (WPDI/ The Whitaker Peace and Development Initiative), pendiri dan ketua dari Institut Internasional untuk Perdamaian, Duta Besar UNESCO Read more…

Arts

Membeku dan Tidak Kontekstual

Membeku (freeze) dan tidak kontekstual (decontextualization) adalah istilah yang digunakan dalam Konvensi 2003 tentang Pelindungan Warisan Budaya Takbenda. Warisan budaya takbenda (intangible cultural heritage) atau lebih dikenal dengan istilah budaya hidup (living culture) menurut pasal Read more…

Enactment

Pebisnis Sukses Usia 20 Tahun adalah Kebohongan

DATA DARI BIRO SENSUS DAN IRS MENUNJUKKAN USIA RATA-RATA PARA PENDIRI BISNIS YANG SUKSES BERUSIA 42 TAHUN. Oleh Meredith Somers 20 April 2018 Mark Zuckerberg, Steve Jobs, dan Bill Gates memulai Facebook, Apple, dan Microsoft Read more…