Rahmat Allah adalah kasih sayang (karunia, berkat) Allah (Rahmatullah) kepada hamba Nya.

Nilai ibadah adalah perbuatan (amal) yang menyatakan penghambaan kepada Allah yang didasari ketataan mengerjakan perintah Nya dan menjauhi larangan Nya.

Di akhirat nanti ada seorang hamba yang telah beribadah selama 500 tahun.

Ahli ibadah tersebut pun dipersilakan Allah Subhaanahu wa ta’aalaa untuk memasuki surga. “Wahai hamba-Ku, masuklah engkau ke dalam surga karena rahmat-Ku,” Firman Allah dalam hadits qudsi tersebut.

Tapi, ada yang mengganjal di dalam hati si ahli ibadah. Mengapa ia masuk surga disebabkan (oleh) rahmat Allah? Bukankah ia telah beribadah selama 500 tahun? “Ya Allah, mengapa aku tidak dimasukkan ke dalam surga karena amalku?” tanyanya.

Allah Subhaanahu wa ta’aalaa pun memperlihatkan nikmat yang telah diberikan-Nya kepada si ahli ibadah. Nikmat Allah tersebut ditimbang dengan seluruh amal ibadah yang telah ia kerjakan selama hidupnya.

Dan ternyata, nikmat penglihatan dari sebelah matanya saja sudah melebihi ibadah 500 tahun ysng dikerjakan oleh si ahli ibadah. Akhirnya, si ahli ibadah pun tertunduk di hadapan Allah dan menyadari betapa kecilnya nilai ibadahnya. [Sebuah hadits diriwayatkan oleh Hakim dari Jabir bin Abdullah radhiyallahu anhu]

Saya berdoa, semoga kita semua mendapat rahmat Allah dengan cara menyempurnakan rasa syukur dan penghambaan yang sempurna.

Catatan:
Ihsan (kesempurnaan) adalah seseorang yang menyembah Allah seolah-olah ia melihat-Nya, dan jika ia tidak mampu membayangkan melihat-Nya, maka orang itu membayangkan bahwa sesungguhnya Allah melihat perbuatannya).

Disadur dari Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)


0 thoughts on “Masuk Surga karena Rahmat Allah”

Leave a Reply

Related Posts

Religious Life

Suasana pada hari kiamat

Suasana pada hari Kiamat sangat sulit dibayangkan dengan akal manusia. Alloh telah perintahkan agar jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka (QS. at-Tahrîm/66: ayat 6) Aku bertanya kepada diriku, apakah aku telah menjalankan agama sesuai Read more…

Religious Life

Balasan yang sempurna

Balasan yang sempurna di dunia, tetapi di akhirat termasuk orang yang merugi. Ibnu Abbas mengatakan, “Barang siapa yang beramal sholih untuk mencari keduniawian (pamer dalam beramal-red), seperti melakukan puasa, atau sholat, atau bertahajud di malam Read more…

Arts

Kebudayaan Indonesia

Kebudayaan Indonesia mau dibawa kemana? Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan menjelaskan tentang tujuan hidup kita berbangsa dan bernegara sangat jelas tertulis dalam pembukaan UUD 1945 dan tidak pernah diubah sampai sekarang, kecuali batang tubuh dan pasal-pasalnya Read more…