Rahmat Allah adalah kasih sayang (karunia, berkat) Allah (Rahmatullah) kepada hamba Nya.

Nilai ibadah adalah perbuatan (amal) yang menyatakan penghambaan kepada Allah yang didasari ketataan mengerjakan perintah Nya dan menjauhi larangan Nya.

Di akhirat nanti ada seorang hamba yang telah beribadah selama 500 tahun.

Ahli ibadah tersebut pun dipersilakan Allah Subhaanahu wa ta’aalaa untuk memasuki surga. “Wahai hamba-Ku, masuklah engkau ke dalam surga karena rahmat-Ku,” Firman Allah dalam hadits qudsi tersebut.

Tapi, ada yang mengganjal di dalam hati si ahli ibadah. Mengapa ia masuk surga disebabkan (oleh) rahmat Allah? Bukankah ia telah beribadah selama 500 tahun? “Ya Allah, mengapa aku tidak dimasukkan ke dalam surga karena amalku?” tanyanya.

Allah Subhaanahu wa ta’aalaa pun memperlihatkan nikmat yang telah diberikan-Nya kepada si ahli ibadah. Nikmat Allah tersebut ditimbang dengan seluruh amal ibadah yang telah ia kerjakan selama hidupnya.

Dan ternyata, nikmat penglihatan dari sebelah matanya saja sudah melebihi ibadah 500 tahun ysng dikerjakan oleh si ahli ibadah. Akhirnya, si ahli ibadah pun tertunduk di hadapan Allah dan menyadari betapa kecilnya nilai ibadahnya. [Sebuah hadits diriwayatkan oleh Hakim dari Jabir bin Abdullah radhiyallahu anhu]

Saya berdoa, semoga kita semua mendapat rahmat Allah dengan cara menyempurnakan rasa syukur dan penghambaan yang sempurna.

Catatan:
Ihsan (kesempurnaan) adalah seseorang yang menyembah Allah seolah-olah ia melihat-Nya, dan jika ia tidak mampu membayangkan melihat-Nya, maka orang itu membayangkan bahwa sesungguhnya Allah melihat perbuatannya).

Disadur dari Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)


0 thoughts on “Masuk Surga karena Rahmat Allah”

Leave a Reply

Related Posts

Religious Life

Shalawat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wassalam di Hari Jumat dan Malam Jumat

Shalawat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam Alhamdulillah, marilah kita bersyukur kepada Allah Subhaanahu Wa Ta’aalaa karena sampai dengan hari ini, kita masih diberi nikmat iman, nikmat sehat, dan nikmat panjang umur, semoga Allah teguhkan iman islam kita Read more…

Religious Life

Merasa dirinya buruk dan banyak kelemahan

Merasa dirinya buruk dan banyak kelemahan Sudah baikkah saya, walaupun selalu sholat 5 waktu serta tepat pada waktunya. Sudah baikkah saya,  walaupun telah berhaji dan umroh beberapa kali. Sudah baikkah saya, walaupun telah bersedekah setiap Read more…

Religious Life

Godaan Syaitan

Allah Subhaanahu Wata’aalaa berfirman: “Wahai manusia! Sungguh, janji Allah itu benar, maka janganlah kehidupan dunia memerdayakan kamu dan janganlah (setan) yang pandai menipu, memperdayakan kamu tentang Allah.” (QS. Fatir 35: Ayat 5) Allah Subhaanahu Wata’aalaa Read more…