Kemudian dalam firman selanjutnya disebutkan:

{وَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ فِيمَا أَخْطَأْتُمْ بِهِ}

Dan tidak ada dosa atasmu terhadap apa yang kamu khilaf padanya. (Al-Ahzab: 5)

Alloh Subhaanahuu wa ta’aalaa menghapuskan dosa kekeliruan (tidak sengaja melakukan perbuatan dosa, red), sebagaimana yang ditunjukkan oleh-Nya melalui firman-Nya yang memerintahkan kepada hamba-hamba-Nya agar dalam doanya mengucapkan:

{رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا}

Robbanaa laa tu’akhiznaa in nasiinaa au akhtho’na

Ya Robb kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. (Al-Baqarah: 286)

Di dalam hadis sahih Muslim disebutkan bahwa Rosuulullooh Shollalloohu’alaihi wasallam pernah bersabda:

“قَالَ اللَّهُ: قَدْ فَعَلْتُ”

Alloh Subhaanahuu wa ta’aalaa berfirman (menjawab doa tersebut), “Kami luluskan.”

Di dalam kitab Sahih Bukhari disebutkan melalui Amr ibnul As r.a. yang menceritakan bahwa Rosuulullooh Shollalloohu’alaihi wasallam pernah bersabda:

“إِذَا اجْتَهَدَ الْحَاكِمُ فَأَصَابَ، فَلَهُ أَجْرَانِ، وَإِنِ اجْتَهَدَ فَأَخْطَأَ، فَلَهُ أَجْرٌ”

Apabila seorang hakim berijtihad dan ternyata benar, maka dia memperoleh dua pahala. Dan apabila ia berijtihad dan ternyata keliru, maka baginya satu pahala.

Di dalam hadis lain disebutkan:

“إِنَّ اللَّهَ رَفَعَ عَنْ أُمَّتِي الْخَطَأَ وَالنِّسْيَانَ، وَمَا يُكرَهُون عَلَيْهِ”

Sesungguhnya Alloh Subhaanahuu wa telah memaafkan dari umatku perbuatan keliru, lupa, dan melakukan perbuatan yang dipaksakan kepada mereka.

Dan firman Alloh Subhaanahuu wa ta’aalaa dalam surat ini:

{وَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ فِيمَا أَخْطَأْتُمْ بِهِ وَلَكِنْ مَا تَعَمَّدَتْ قُلُوبُكُمْ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا}

Dan tidak ada dosa atasmu terhadap apa yang kamu khilaf padanya, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. Dan adalah Alloh Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Al-Ahzab: 5)

Yakni sesungguhnya yang dinilai dosa itu ialah melakukan perbuatan yang batil dengan sengaja, sebagaimana yang disebutkan pula oleh firman-Nya dalam ayat yang lain, yaitu:

لَا يُؤَاخِذُكُمُ اللَّهُ بِاللَّغْوِ فِي أَيْمَانِكُمْ وَلَكِنْ يُؤَاخِذُكُمْ

Alloh tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja (Al-Maidah: 89), hingga akhir ayat.

Sumber:
Tafsir Ibnu Katsir

Categories: Religious Life

0 thoughts on “Khilaf”

Leave a Reply

Related Posts

Religious Life

Suasana pada hari kiamat

Suasana pada hari Kiamat sangat sulit dibayangkan dengan akal manusia. Alloh telah perintahkan agar jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka (QS. at-Tahrîm/66: ayat 6) Aku bertanya kepada diriku, apakah aku telah menjalankan agama sesuai Read more…

Religious Life

Balasan yang sempurna

Balasan yang sempurna di dunia, tetapi di akhirat termasuk orang yang merugi. Ibnu Abbas mengatakan, “Barang siapa yang beramal sholih untuk mencari keduniawian (pamer dalam beramal-red), seperti melakukan puasa, atau sholat, atau bertahajud di malam Read more…

Arts

Kebudayaan Indonesia

Kebudayaan Indonesia mau dibawa kemana? Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan menjelaskan tentang tujuan hidup kita berbangsa dan bernegara sangat jelas tertulis dalam pembukaan UUD 1945 dan tidak pernah diubah sampai sekarang, kecuali batang tubuh dan pasal-pasalnya Read more…